Monday, November 19, 2007

TERMINAL TELU

kie anu mandan penting bene wong kabeh bisa maca lan ngerti artine bene wong sing nang nduwur nduwur sing kerjane nang pemerintahan ngerti sadar keluh kesahe para BMI sing nang luar negri dadi ya tek tulis karo bahasa indonesia bae ya bene mengkone sing di jaluk ana perbaikane lewih apik ora sembarangan.

Terminal tiga adalah jalur khusus untuk BMI "buruh migran indonesia" yang disediakan oleh bandara Sukarno hatta, kedengarannya aneh kenapa di sediakan jalur khusus untuk orang indonesia yg bekerja di luar negeri

Disediakannya terminal tiga ini niat pemerintah adalah membantu mengamankan para BMI dari penipuan calo calo yang ada di pintu banadara. tp buat BMI itu lain karena diadakannya terminal tiga ini justru membuat ketakutan untuk para BMI pulang ke tanah air

Bayang bayang menakutkan di terminal tiga sudah terngiang di kepala sebelum pulang ke indonsia, karena untuk para BMI di larang keluar melalui pintu satu, semua para BMI ibarat kambing di giring ke terminal tiga

jarak antara terminal satu pintu uatama dengan terminal tiga lumayan jauh harus di tempuh dengan menggunakan bis bandara yang di sediakan khusus untuk menuju ke terminal tiga. bis ini sebenarnya gratis tanpa di pungut biaya tapi yang menyebalkan adalah para kenek nya yang meminta upah dengan paksa kalaul tidak di kasih dia tidak mau mengangkatkan barang yg para BMI bawa kalopun dia mau angkatin itupun nantinya barang itu di banting dengan muka cemberut

para kenek kuli bis ini sok nggaya kalo di kasih imbalan 5000 ato 10000 mereka tidak suka malah ada yang mengatakan >pelit banget sih mbak! kerja di luar negeri kan duitnya banyak ditolongin ngangkatin barang kok pelit banget>kasihanilah kami mbak kami cari makan juga d sini" itu kata kata mereka yang kadang keterlaluan.

terminal tiga adalah tempat rawan untuk para BMI yang mo pulang ke tanah air, apalagi sekarang ibarat di terminal tiga para BMI di haruskan menggunakan bis yangg dari bandara untuk pulang ke rumah masing masing.

jemputan keluarga atau saudara untuk para BMI agak di persulit sekarang dengan alasan bermacam macam

ketatnya serta rawannya terminal tiga membuat para BMI takut untuk membayangkannya karena gk jauh beda petugas bandara dengan calo calo yg ada di luar sana memang gak smuanya petugas bandara kayak gitu melakukan korupsi dengan memeras para BMI tp kejadian kejadian di terminal tiga membuat para BMI takut dan merasa ngeri dengan rawannya.

para petugas bandara itu emang keterlaluan jika melihat yg berdasi langsung di persilahkan....pak....monggo.... di bukain pintu keluar untuk keluar lewat pintu utama, tp jika ketahuan kl BMI langsung di giring ke terminal tiga jadi umpanan petugas di sana. kejadian ini aku tau karena ada seorang BMI yg bekerja di korea pulang ke indonesia karena dia tidak bawa barang apapun karena sebelumnya smua barang dah di kirim ke indonesia sebelum pulang makanya saat dia pulang dia berpakaian rapi sebagaimana orang berbisnis kantoran maka dengan manisnya petugas bandara memepersillahkan membukakan pintu keluar lewat pintu utama. dalam hati temenku hahahaaa dengan pakaianku yang rapih kayak gini kena tipu juga itu petugas bandara rasain!!

Jalur khusus untuk BMI ini bukan cuman di bandara sukarno Hatta tetapi di bandara Juanda Surabaya sudah berlaku dan yang terbaru yang kudengar rencana mau di buka juga jalur khusus yang sama ini di bandara Solo

pengalamanku di bandara juanda karena sudah dua kali penerbanganku langsung dari hongkong menuju juanda tanpa translit yang kutemui di juanda agak mendingan gk serawan bandara Sukarno Hatta cuman di sana petugas pengangkat barangnya yg di sediakan di terminal khusus BMI ini menggunakan kesempatan memegang TROLI masing untuk membantu angkatin barang dengan cara membawakannya yg pada ahirnya adalah upah! pernah aku meminta TROLI yang sedang dia pegang karena koperku ada tiga tp kecil kecil eeh dia gk mau memberikannya padaku dan ahirnya kutanya berapa ongkosnya kalo kamu mbawain koper koper ini? tp dia diam gak mau menjawab harganya, padahal TROLI TROLI ini adalah fasilitas gratis yang di sediakan oleh bandara untuk mengangkut barang oleh para penumpang, tetapi para kuli kuli itu menggunakan kesempatan ini untuk mencari tambahan isi kantong masing masing.

6 comments:

Terlihat said...

Jeng, sak niki nek mbalik maning teng Indonesia ojo lali nggowo kamera lan abadikan moment sing ora kepenak. Kirim cerita teng pak mentri atau lebih kepenak SMS pak SBY, sapa tau malah dicuekin... hehehe...

Depok musim hujan, Jakarta lagi musin Macet, 852 akan memasuki musim semi dan daerah Bangsari musim opo yo ?

Bangsari said...

iya apik mbekayu... tulis sing elek elek bae bab ora enake dadi BMI, sapa ngerti ana pejabat sing melu maca kan dadi paham. pejabat nek ora diributi genah ora mikir koh..

bangsari musim pete mbekayu terlihat...

enak banget koh awan-awan madang karo tege, pete, sambele pedes. nylekamin banget koh...

cewekndeso said...

iyo kang mengko nek muleh indo tk eling mengabadikan hal yg kyk gitu hi..hi..
tapi aku kan wong ndeso apa ana internet nangumahku. komputer mung komputer tok ora ana sambungane internet boro boro nyambung internet yg bayare view hundred /bln arep tuku lombok karo sayuran sben dinone be kangelan he..hee


kan kudu di kayakkuekna pemerintahe bene ngerti rakyate sengsara
siip pokoke kang bangsari

MaNongAn said...

web ini sepertinya perlu di link ke DEPNAKER nih, atawa ke manajement iklan x-tra joss yg lagi giat²nya menganggkat para "sekretaris RT"
(sopo ngerti iso dadi bintang iklan)

.::he509x™::.

cewekndeso said...

wach kalo jadi bintang iklan... hilang donk status babune hahaaaa

arya said...

terminal tiga adalah terminal eksploitasi. kenapa BMI harus dibedakan? mungkin maksut pemerintah baik, tp eksekusinya amburadul dan malah menciptakan ceruk baru buat pungli dan pemerasan.
salam kenal dr wong purwokerto :D